Khamis, 30 Disember 2010

Renungan Sejenak 36 : Dakwah pada keluarga.


" Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan." 6: 66 

Firman Allah kepada membawa pengertian yang sungguh besar. Jikalau kita selami secara halus maka kita akan berasa sungguh takut untuk menempuh hari kebangkitan. Dengan jelas Allah menyuruh kita untuk memelihara ahli keluarga kita dari terjerumus ke lembah kenerakaan.

Apa yang paling penting, sasaran dakwah dan teguran yang hikmah itu dituntut dalam bidang kekeluargaan.

Fenomena yang berlaku pada hari ini, jika kita perhatikan ramai dari kalangan warga tua yang kita lihat begitu asyik dan rajin melangkahi tangga-tangga ke masjid. Tapi... Apa yang terjadi pada anak mereka? Berpakaian tidak menutup aurat. Apakah kelemahan mereka dalam mendidik dan menegur?

Jika kita pulang ke kampung dikala musim perayaan. Ada saudara-mara kita yang tidak memakai tudung, tidak menunaikan solat dan bersalaman sesama bukan mahram. Adakah kita kuat untuk menegur tindakan salah mereka itu? Adakah kita telah menunjukkan suri teladan dalam keagamaan?

Mungkin untuk melakukan peneguran itu suatu yang khayalan atau suatu angan-angan yang sukar untuk dilaksanakan. Ataupun paling tepat, terdetik dalam sanubari kita mengatakan, "kalau aku tegur karang, mereka cakap aku bajet bagus".

Surah al-Asr dengan jelas memberi suatu motivasi yang utuh untuk dijadikan pegangan.
" dan berpesan-pesanlah pada kebenaran, dan berpesan-pesanlah dengan KESABARAN ".

Jika kita menegur seseorang itu, jangan harapkan kesan perubahannya dari teguran kita. Kerna yang mengubah setiap sesuatu itu adalah Allah.

Kita hanya dilemparkan dibumi ini, untuk berpesan dan menegur sahaja. Allahua'lam.

al-Haqir ila Robbihi
ibnumaulub
3.08am
29-12-2010
Shah Alam

Isnin, 27 Disember 2010

Pautan Semasa 40 : Tahniah Malaysia..


Tahniah Malaysia di atas kejayaan melawan Indonesia dengan kemenangan 3-0. Tapi adat dunia " kalau menang dipuji, kalau kalah dikeji "... Apa-apa pun tahniah kepada pemain Malaysia.

Khamis, 23 Disember 2010

Coretan Yang Berkelana 94 : Hukuman luaran...


Kelaziman manusia menilai manusia lain dari sudut pandangan luaran. Sehingga kadang-kadang kita tersalah dalam membuat andaian. Benarlah kata-kata bijaksana, " Pandanglah apa yang ingin dikatakan, jangan pandang siapa yang berkata ".

Pabila teguran dan nasihat itu datang tidak kira bagaimana rupa si penyampai itu, ambilah ibarat mengutip mutiara dari dasar laut. 

Kadang-kala terasa perit hati ini pabila dilakukan sedemikian. Berbicara ditelefon bagai nak rak, pabila berjumpa melihat kita rendah dan hina. 

Ya Allah, tabahkanlah hati ini dalam melalui liku-liku perjalanan dakwah mu. Kau campakkanlah ilmu yang bermanfaat dan kesabaran seperti kesabaran kekasih-kekasih Mu. Amin.....

al-Haqir ila Robbihi
ibnumaulub
5.57pm
23-12-2010
Shah Alam

Khamis, 16 Disember 2010

Pautan Semasa 39 : Politikus...


Terpampang diruangan muka depan setiap akhbar membicarakan tentang "kes liwat" Datuk Seri Anwar Ibrahim (DSAI) . Mula-mula Ummi Hafilda Ali menyuruh Azmin Ali bertaubat. Kemudian Wikileaks mengeluarkan kenyataan tentang kes liwat DSAI. Selepas itu Lee Kuan Yew menyatakan pendapat tentang kebenaran adegan kes liwat DSAI.

Surat khabar besoknya pula, Tun Mahathir menyokong kenyataan Lee Kuan Yew dengan mengatakan Lee Kuan Yew lebih kenal siapa DSAI.

Persoalan saya berkaitan dengan dada-dada akhbar... 

1. Dimanakah laporan susulan kes RASUAH Khir Toyo dan kewujudan sebuah banglo besar yang didakwa milikinya???

2. Dimana sambungkan perbahasan tentang kenaikan minyak baru-baru ini?

3. Dimanakah susulan penuntutan hak rakyat Selangor berkaitan dengan air??

Ha..ha..ha.. Sama-sama renungkan.... Allahualam..

al-Haqir Ila Robbihi
ibnumaulub
5.30pm
16-12-2010
Shah Alam

Isnin, 13 Disember 2010

Lirik Puitis 17 : Syukur (Kau Yang Satu)


Ku bersyukur kepadaMu
Hanya dikau yang Satu
Memberiku cahaya hidupku
Maha esa
Gelap tanpa kasihMu
Perjalananku buntu
Ampuni segala dosa dosaku
Aku terpaku melihat kebesaranMu
Aku bersyukur segala rezeki untukku
Dan juga bila kau dalam fikiranku
Aku tunduk membisu
Terus sujud padaMu
Mari kita renungi segala apa terjadi
Amana hilangnya Cinta?
Mana hilangnya setia?
Aku akan tersu cekalkan hati ini
Dari terbit sehingga terbenamnya mentari

Dunia sementara kan dihitung juga
Sebelum terlamabat tunaikan kewajipan kita
Tak guna airmata menitik bila tiba masa
Syurga atau neraka itulah jawapannya
Aku lelaki lengkap dengan anggota
Berfikir tiap masa, fikir tentang keluarga
Lindungilah aku dari fitnah dan noda
Kau tempatku meminta
Kau beri ku bahagia


Ku hirup secukup udara
Hatiku buka, termenung
Melihat jalan gelap lagi mendung
Kadangkala ku bertanya
Kemana cahaya?
Mana nak ku cari sedikit kudrat dan keramat?
Yang penuh rahmat?
Berjuta juta kali dunia mempermainkanku
Hatu menurut nafsu, nafsu menipu aku
Tapi ku bersyukur pada yang maha esa
Dapatlah pena menari meluah kata kata
Ku meredhai apa telah terjadi
Tunjukkan jalan benar, ampunilah dosaku..
Aku tafakur di hadapanmu
Berderai derail airmataku gugur
Tidak tertanggung
Peperangan emosi ini takkan terhenti
Selagi dosa lama masih aku bebani
Moga aku disirami salju kasih illahi
Semoga malamku tak bertemankan mimpi ngeri
Berikanku secebis kekuatan, kebahagiaan
Hati ini moga engkau terangkan
Oh Tuhan yang Satu
Ku serahkan diriku
Hanya kepadaMu
Hanya mampu berserah kepadaMu
Ampuni segala dosa dosaku

By : One Nation Emcees

Khamis, 9 Disember 2010

Jom Baca Hadis 29 : Larangan Berbisik...


Dari Ibnu Mas'ud Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Apabila engkau bertiga maka janganlah dua orang berbisik tanpa menghiraukan yang lain, hingga engkau bergaul dengan manusia, karena yang demikian itu membuatnya susah."

Muttafaq Alaihi dan lafadznya menurut Muslim.

Isnin, 6 Disember 2010

Pautan Semasa 38 : Salam Hijrah 1432....


Salam Hijrah dari ibnumaulub kepada semua pembaca blog ini.
Semuga kehidupan kalian Allah rahmati.. Amin..
6-12-2010
4.49pm
Shah Alam

Coretan Yang Berkelana 93 : Kala gigiku gugur.

Sedang aku bersarapan pagi dengan Zaki di Seksyen 20, datang seorang pak cik tua yang bongkok berkupiah putih.

Terdetik dalam hatiku kemungkinan pak cik ini berusia dalam 60 an. Aku hanya memerhatikan pak cik tua itu.

Pak cik itu memesan kopi dan nasi lemak. Kala aku menikmati keenakkan nasi lemak berlaukkan paru itu, aku terkesima melihat beliau. Ada suatu perkara yang membuat aku memikir suatu ranjang perjalanan sewaktu melewati usia seperti pak cik itu.

Aku memerhatikan beliau, seakan tidak mampu untuk mengunyah ketulan daging yang dihidang dalam nasi lemak tersebut.

Beliau meluakkan daging tersebut di bawah meja sambil memerhatikan keadaan sekeliling, kalau-kalau ada mata yang memandangnya. Timbul dibenak pemikiranku, bagaimanakah nasib hari tua ku yang akan daku lewati dalam keadaan gigi yang sudah gugur. Kala nikmat yang dikurniakan Allah ditarik satu-persatu.

Sambil menyambung kunyahan nasi lemakku, teringat daku akan kata-kata Ustaz Ismail Kamus ;

"Pabila tua, mata sudah kabur, gigi sudah gugur, kulit sudah kendur, tepi rumah kubur". Allahua'lam.

al-Haqir ila Robbihi
ibnumaulub
5.41am
4-12-2010
Shah Alam

Sabtu, 27 November 2010

Peringatan Bagi Orang Yang Lalai 1: Mutiara Keikhlasan.



Oleh itu, sesiapa Yang percaya dan berharap akan pertemuan Dengan Tuhannya, hendaklah ia mengerjakan amal Yang soleh dan janganlah ia mempersekutukan sesiapapun Dalam ibadatnya kepada Tuhannya".(al-Kahfi 110)

Ulama Hikmah menegaskan bahawa : “Barangsiapa melakukan 7 amalan tanpa disertakan 7 perkara, bererti hampa atau palsu amalanya”. 

1.      Takut kepada Allah tapi tidak mahu mengurangi maksiat.
2.      Mengharap pahala dari Allah tapi enggan beramal atau beribadat kepadaNya.
3.      Bertekad akan melakukan kebaikan kepada Allah tapi tidak dilakukan dalam keadaan yang nyata.
4.      Berdoa kepada Allah tapi tidak berusaha secara zahiriah.
5.      Mohon ampun kepada Allah tapi tidak menyesali dosa yang telah dilakukannya.
6.      Zahirnya berbuat kebaikan tapi dalam hatinya tidak ikhlas.
7.      Beramal atau beribadat tapi tidak mengharap keredhaan dari Allah.


Syaqiq bin Ibrahim menegaskan : Ada 3 perkara merupakan benteng amal, iaitu :


1. Hendaknya mengakui bahawa amal atau ibadatnya itu adalah dari pertolongan Allah.
2. Semata-mata mencari redha Allah agar nafsunya teratur.
3. Sentiasa mengharap redha Allag agar tidak timbul rasa tamak atau riya'.

Maka dengan 3 perkara tersebut amal atau ibadat seseorang dapat ikhlas.

Selasa, 23 November 2010

Coretan Yang Berkelana 91 : " Jangan menyusahkan diri-sendiri ".


Pada minggu lepas aku dan Zaki lepak makan tengahari di Seksyen 7, sedang kami khusyuk makan sambil berbual-bual dan memerhatikan keadaan sekeliling. Tiba-tiba datang seorang pak cik tua yang berloghat Pahang hadir ke meja kami. 

Beliau memberi salam dan memperkenalkan diri kepada kami. Tujuan beliau adalah untuk mencari dana bagi anak-anak yatim. Disamping itu, beliau turut menyediakan kitab-kitab agama bagi setiap sumbangan yang diberi.

Aku melihat ditangannya ada kitab wirid selepas solat dan cara belajar solat. Lalu aku bertanya kepadanya, " Pak cik ada bawa kitab lain tak?". " Ada" jawab beliau. Beliau menunjukan beberapa kitab antaranya Alam Kubur dan Syurga dan Kenikmatannya.

Aku tertarik dengan dua buah kitab itu lalu aku menghulurkan sedikit sumbangan kepada pak cik itu. Kemudian pak cik itu bersalaman dengan kami serta mendoakan kami. Sebelum berpisah beliau sempat memberi sedikit nasihat kepada kami. 

" Jangan melakukan perbuatan yang bakal menyusahkan diri-sendiri ". Kami tersenyum-sipu setelah mendengar nasihat dari beliau. Beliau berkata secara sindiran merangkap nasihat yang bagus.

Memang benar katanya, jika kita melakukan perkara yang dilarang Allah kelak kita akan menyusahkan diri-sendiri selepas hari kebangkitan. Aku terkesima mendengar nasihat yang halus dan penuh hikmah. Benarlah kata-kata hikmah, " carilah ilmu hikmah, kerana ilmu hikmah itu kepunyaan orang Islam yang telah lama hilang". Allahua'lam.


aL-Haqir ila Robbihi
ibnumaulub
4.20pm
23-11-2010
Shah Alam

Isnin, 22 November 2010

Sekadar Berkongsi 5 : Kata-kata Dr. Fadzillah Kamsah.



Kata-kata Dr. Fadzillah Kamsah mengenai kerja :

1. Ada antara kita datang ke pejabat hanya memenuhi tanggung jawab. ’DATANG BEKERJA’ tapi hampeh, hasilnya macam kita ‘TAK DATANG’ kerja.

2. Ada kala kita rasa kita BUSY giler , rupanya kita hanya ‘KELAM KABUT’.

3. Adakala kita rasa kita ‘PRIHATIN’ , tapi rupanya kita BUSY BODY.

4. Adakala kita rasa kita OPEN MINDED and OUTSPOKEN tapi rupanya kita KURANG PENG’AJAR’AN.

5. Adakala kita rasa kita berpemikiran KREATIF rupanya kita hanya lebih kepada KRITIK yang mencipta KRISIS .

6. Adakala kita rasa kita ingin menjadi LEBIH MESRA tapi rupanya kita di lihat lebih MENGADA.

7. Adakala kita suka bertanya ‘KENAPA DIA NI MCM TAKDE KERJA’ , adalah lebih baik kita tanya ‘APA LAGI KERJA YANG AKU BOLEH BUAT’

Ahad, 21 November 2010

Lirik Puitis 16 : Seruan.




Gigil menggigil aku
Ku dengar suara kebesaran
Terbangun dari tidurku
Suara azan berkumandang

Terketar ketika itu
Manakah arah tujuan
Berlinang air mataku
Menitis ke bumi penyesalan

Garis panduan tiada ku hindari
Ajal sentiasa tanpa kusedari

Baru kumengerti erti kehidupan
Mengenal diri dalam kehidupan
Tiadalah aku

Bawalah aku hampir kepada kepadamu
Jalan sebenar mengikut arahmu
Ya Tuhanku

By : Lefthanded

Jumaat, 19 November 2010

Renungan Sejenak 35 : Bila nak berubah?



Pengurusan dengan pihak kerajaan memang memerlukan kesabaran yang tinggi. Ini dapat diperhatikan dalam kehidupan kita seharian. 

Tengahari tadi aku, Afham dan Zaki pergi ke JPJ Padang Jawa untuk menguruskan pembaharuan lesen memandu. 

Dari 12 kaunter hanya 3 kaunter sahaja yang dibuka, Mungkin kalau bersikap husnu zhon ( bersanka baik), bolehlah dikatakan mereka pergi solat jumaat dan makan tengahari. Tapi takkan la sampai jam 3.30pm.


Tapi itulah kenyataan dan haqiqat yang harus kita terima dalam bidang pengurusan dengan kerajaan. Jika kita bersikap dengan sambil lewa ini akan membuat institusi dari pemerintah dipandang lekeh.


" Perubahan itu perlu "
aL-Haqir ila Robbihi
ibnumaulub
7.06pm
19-11-2010
Shah Alam

Pautan Semasa 37 : Perompak Dalam Lif...!!!

video

Pecah Perut 11 : Pemain Simpanan...



Ada 26 orang gila, mereka akan menjalani ujian kesihatan di Amerika. Mereka dibawa dengan menggunakan pesawat Hercules yang besar. Ketika di udara, orang-orang gila itu terlalu bising kerana bermain bola di dalam pesawat. 

Kapten pesawat marah dan menyuruh co-pilotnya untuk menenangkan mereka. "Hoi! Bising sangat nie! Jangan main bola di dalam kapalterbang!!!" bentak co-pilot kepada orang-orang gila tersebut.

Akhirnya situasi menjadi tenang. Tapi lama-kelamaan, Kapten curiga kerana situasinya terlalu tenang. Dia menyuruh lagi co-pilotnya untuk memeriksa keadaan di belakang. Ketika co-pilot datang, dia terkejut setengah mati! Orang gilanya tinggal 4 orang!!! "Hei, kamu semua! Kenapa tinggal 4 orang sahaja? Yang lain ke mana?"

"Habis... tak boleh main bola di dalam kapalterbang, jadi mereka main bola di luar la."

"HAH?! Habis tu kenapa kamu semua masih berada di dalam?"

"Kan kami nie pemain simpanan...". 

Selasa, 16 November 2010

Coretan Yang Berkelana 91 : Selamat Hari Raya Idil Adha...




Apakah perasaan kalian bila tersedar dari tidur dan terus teringat bahawa kalian bermimpi mendapat sebuah arahan yang menyatakan serta menyuruh menyembelih anak sendiri? Pada naluri dan jiwa manusia takkan kita sanggup buat, benarkan? 

Tapi itulah hakikat dan arahan dari Sang Pencipta yang menyuruh Nabi Ibrahim a.s menyembelih anaknya Nabi Ismail a.s. Sebenarnya dalam kehidupan kita banyak memerlukan pengorbanan.


Samada pergorbanan sebagai seorang ayah dalam membesarkan anak-anaknya. Atau pergorbanan sebagai seorang pelajar yang ingin berkorbankan masa lepaknya demi menuntut ilmu dan ingin membantu masyarakatnya. Atau pengorbanan sesebuah gerakan, parti atau persatuan yang mendaulatkan Hadharah Islamiyah di negaranya. 

Pokoknya, setiap orang dalam hidup itu memerlukan pengorbanan. Tapi sempena hari raya korban atau raya haji ini, ada pula yang berkorban kerbau, lembu dan sebagainya. Jangan berkorban ayam dan burung sudahlah. Didalam erti kata korban ini, secara tidak langsung ia mengenang sejarah penyembelihan ke atas Nabi Ismail a.s. 

Ia membawa sebuah pengajaran yang amat besar dalam kehidupan orang muslim hari ini. Kita dapat melihat begitu sayupnya hati Nabi Ibrahim dalam menunaikan perintah dan suruhan Allah tanpa banyak berbicara. Ini menjadi pengajaran kepada kita, iaitu apakah pengorbanan kita pada agama, bangsa dan tanah air kita. 

Apakah kita sudah bersedia mengorbankan segala-galanya demi agama, bangsa dan tanah air kita? Bayangkanlah, seorang perempuan sanggup mengorbankan agamanya dengan membuka tudung mempamerkan rambutnya demi mengikuti trend terkini. Seseorang remaja lelaki sanggup mengorbankan agamanya dengan memakai seluar pendek demi menuruti fesyen anak muda sekarang? 

Sanggup kita mengorbankan agama kita dengan tak solat dan minum arak atas alasan kawan-kawan tak solat dan minum arak? Bagaimanakah seandainya jika kita dapat perintah dan arahan seperti yang dilalui oleh Nabi Ibrahim a.s.? 

Jadi sahabat-sahabat sekalian, aku menyeru kepada diriku yang haqir (hina) ini dan teman-teman sekalian marilah kita bersama-sama berhijrah dan berubah menjadi ke arah yang lebih baik dan berkorban tak kira apa sahaja demi agama yang tercinta. Biar kita berkorban demi agama, jangan agama terkorban kerana kita. Allahua'lam. Selamat Hari Raya Haji & Korban.

"biar kita berkorban demi agama, jangan agama terkorban kerana kita"
al-Haqir ila Robbihi
ibnumaulub
5.18pm
16-11-2010
Shah Alam

Isnin, 15 November 2010

Coretan Yang Berkelana 90 : Yang berat sama dipikul.


Alhamdulilah dalam menelusuri perjalanan sehari-hari. Kita sering terlupa kepada golongan yang kurang mampu. Alhamdulilah group usroh kami telah berjaya mengumpul dana yang tidak seberapa.

Kami telah memperuntukkan dari dana yang dikumpul untuk kebajikan kepada masyarakat setempat yang kurang mampu. Kami telah mencari beberapa buah keluarga yang antaranya terdiri dari ibu tunggal dan keluarga yang dhaif.

Kami telah berjumpa sendri dan bertanya tentang bagaimana pencarian pendapatan mereka sehari-hari.Ada yang mencuci pinggan mangkuk direstoran, menjadi pembantu ditaska dan sebagainya. Pendapatan mereka sebulan hanya sekadar RM450 sebulan.

Terkesima kami mendengarnya dan membayangkan bagaimana untuk membayar rumah sewa, bil elektrik, bil air, perbelanjaan dapur dan sebagainya.Rata-rata dari rumah yang kami pergi bersikap ramah dan senang menerima kedatangan kami.

Disetiap penghujung perbualan kami, kami meminta untuk mereka mendoakan perjalanan dakwah kami serta kuatkan iman kami dalam melewati zaman yang penuh fitnah ini. Allahua'lam.










'yang berat sama dipikul'
al-Haqir ila Robbihi
ibnumaulub
8.08pm
13-11-2010
Shah Alam

Pautan Semasa 36 : Obama Yahudi ?




Rabu, 10 November 2010

Jom Baca Hadis 28 : Malu itu sebahagian dari iman.



·         Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata:
Rasulullah saw. bersabda: Iman itu ada tujuh puluh cabang lebih. Dan malu adalah salah satu cabang iman. (Shahih Muslim No.50)

·         Hadis riwayat Ibnu Umar ra., ia berkata:
Nabi saw. mendengar seseorang menasihati saudaranya dalam hal malu, lalu Nabi saw. bersabda: Malu adalah bagian dari iman. (Shahih Muslim No.52) 

Lirik Puitis 15 : Cahaya.



Akhir kutemui sinar menerangi
Umpama datangnya bidadari
Terasa bagaikan mimpi-mimpi suci
Hadirnya ada rahsia tersendiri

Biar arah mengelirukan diri
Biar rebah ke bumi

Tersesat bagaikan tiada bertepi
Ke dasar hanya doa mengiringi
Kabut yang berlari ditinggal begitu
Takkan kudakap seperti dulu

Di sepi malam hanya bertemankan bintang
Hatiku merayu pada-Mu Tuhan Yang Satu
Moga diberikan satu petunjuk dan jalan menemui-Mu
Hanya ku berserah padamu Tuhan ku

Hanya pada nama
Hanya satu pintaku
Hanya pada kasih
Kan kuserahkan jiwaku
Hanya pada cinta
Hanya itu janjiku
Hanya pada Satu
Aku imankan jiwaku

Aku merayu pada-Mu Yang Satu
Moga ditempatkan ku bersama cahaya
Seperti mereka
Setia dengan Mu

By : Giegiel

Isnin, 8 November 2010

Coretan Yang Berkelana 89 : Hakikat manusia dan haiwan.



Semalam kira-kira pada jam 4.00pm teman aku mengajak untuk pergi ke Zoo Negara. Aku pun bawalah dia pergi bagi menunaikan impian dan hajatnya itu. Biasalah, makna kebahagian disisi lelaki apabila melihat temannya tersenyum puas mendapat apa yang dihajati.

Kami sampai di Ulu Klang pada 4.30pm, ini berikutan jalan lengang. Sampai sahaja di sana, kami terus membeli tiket untuk masuk. Kemudian kami masuk setelah dipasangkan tag ditangan. Pergh, dah canggih jugaklah Zoo Negara sekarang ni. Nak masuk kene scan dulu. Seingat aku kali pertama aku datang dulu masa umur 8 tahun dulu.

Kami melewati permandangan dari monyet, badak , kura-kura sampailah ke harimau. Apa yang menyentak pemikiran aku tatkala melihat gajah bersama penjaganya. Penjaganya hanya memegang sebatang kayu, lalu menyuruh gajah-gajah itu masuk ke dalam air dan beredam. Yang anehnya, si gajah itu tadi hanya menuruti arahan penjaganya.

Aku berbicara dengan teman aku, " Bodohkan gajah tu, kalau akulah gajah tu, aku pijak je penjaga tu pasal aku lagi besar". Tapi itu adalah hakikatnya bahawa gajah itu telah dididik untuk takut kepada penjaganya. 

Kemudian kami beredar ke kandang singa dan harimau. Apa yang menarik, mereka tidak dipagar tetapi hanya dihadang oleh takungan air yang sebesar parit dan tidak dalam. Tetapi singa dan harimau itu telah diperbodohkan dengan bunyi air yang dipasang dari atas pagar tersebut dan membuatkan mereka menganggap dihadapan penonton itu adalah sungai yang mengalir dan dalam. Hebat manusia kan?

Kemudian kami berjalan sampai ke kandang harimau bintang, melewati tasik yang penuh dengan bangau putih yang tinggal di situ dan dibiarkan terbang bebas tanpa ada jaring yang menyekat mereka. Pemikiran bangau itu sudah dijajah bahawa tasik itu adalah tempat tinggal mereka meskipun mereka terbang dengan jauh mereka akan kembali ke situ.

Apa yang kita boleh bawak balik dari pengajaran yang wujud di dalam Zoo tersebut. Ini membuktikan bahawa manusia itu hebat. Ini lebih jelas dalam al-Quran ada disebut dalam surah al-Baqarah ayat 30. 

" Dan tatkala telah berkata Tuhanmu kepada malaikatnya, Sesungguhnya Aku akan menjadikan Khalifah dimuka bumi ini, jawab malaikat, mereka hanyalah akan melakukan kerosakan dan akan menumpahkan darah dimuka bumiMu, lalu jawab Allah, Aku lebih mengetahui apa yang kamu tidak tahu "....

Ini bermakna, bahawa sesungguhnya manusia itu hebat jika didasari dengan ilmu yang berguna dan keimanan yang utuh dan teguh. Kerana manusia itu mulia dengan ilmu, dan dengan agama akan lebih terarah.

Ingatlah jika kita beriman dan beramal soleh, kita lebih mulia dari para malaikat, dan jika kita melakukan maksiat kita lebih hina dari binatang, ini kerana standad kita dan binatang sama, iaitu memakan rezki yang dikurniakan Allah, cuma binatang tidak perlu beramal dan mereka tidak pernah sesekali akan melakukan maksiat kepada Allah. Allahua'alam.












al-Haqir ila Robbihi
ibnumaulub
3.53pm
8-11-2010
Shah Alam

Selasa, 2 November 2010

Coretan Yang Berkelana 88 : Umpama bermain bowling...


Asas kejayaan yang besar dalam hidup dimulai dengan sebuah latihan yang begitu gigih serta tidak pernah mengenal erti kejatuhan mahupun kegagalan. Ini merupakan suatu simbolik yang boleh dimasukkan dalam prinsip kehidupan setiap insan.

Pada malam tadi aku, Farah, Kak Hani, abg Hilmi, Pawi, Akmal dan sahabat yang lain pergi beriadah bermain bowling di Plaza Alam Sentral.

Secara jujurnya, dalam perlawanan malam tadi aku memang kalah. Biasalah, orang jarang main. Entahlah mengikut dalam sejarah hidupku, dah lebih 4 tahun aku tinggalkan dunia bowling ini.

Tiba-tiba pula malam tadi mereka ajak, aku dengan senang hati pergi dan join sama. Apa perkara yang boleh dikongsikan bersama, ada pengajaran hasil dari kekalahan aku itu.

Mungkin dari latihan yang jarang itu antara faktor yang menyebabkan kekalahan aku. Ini boleh dibawa dalam prinsip kehidupan kita.

Untuk memahirkan kita fasih berbicara ia memerlukan ilmu yang banyak, maka secara tidak langsung kita perlu mewajibkan diri kita untuk membaca buku dengan banyak. Begitu dalam berbicara tentang kehidupan, pabila kita banyak bergaul maka kita akan banyak mendapat pengalaman dari apa yang kita gaulkan itu.

Itulah percaturan hidup kita. Untuk meniti tangga kejayaan, perlu meredah seribu liku dan tabah setiap latihan yang bakal mengagalkan kita. “Orang yang dipandang hebat bukan dari berjayanya, tetapi dilihat kesungguhan untuk naik dari tersungkurnya itu”.

Abg Hilmi dan Akmal sewaktu giliran mereka.

al-Haqir ila Robbihi
ibnumaulub
12.30am
1-11-2010
Plaza Alam Sentral

Coretan Yang Berkelana 87 : Sedara aku?

Kak Hani, Aku, Ibuku dan Mak Kak Hani.

Petang tadi saya dan adik menemani emak ke majlis perkahwinan anak perempuan kepada sepupu abah, Pakcik Atan. Kami adik beradik tidaklah begitu mengenali Pakcik Atan. Mungkin disebabkan jarak usia, dan kami jarang bertemu.

Semasa adik saya Kamel bersembang dengan Cik Atan, saya ternampak kelibat seseorang yang saya kenali. Cuma macam tak percaya sebab menurut blog beliau, rasanya beliau berada di Medan, Indonesia. Tapi saya tetap nak mencuba. Saya terus mencapai telefon dan terus menaip sms,

"Salam Aliff. Awak ada kat Kompleks Warga Emas Shah Alam ke?"

Saya memerhatikan kelibatnya dari jauh. Dia mencari-cari seseorang. Sah itu dia! Saya melambaikan tangan ke arahnya. Aliff tersenyum.

"Eh! Kak Hani. Assalamualaikum," sapanya. Saya memperkenalkan adik dan emak padanya.

"Sapa ni An?" tanya emak.

"Ini Aliff, anak murid Ustaz Muhamad," jawab saya.

"Kak Hani, buat apa kat sini?" tanyanya ramah.

"Kenduri lah.. Temankan emak. Ayah pengantin tu, sedara abah," jawab saya.

"Laaa... Iyer ke? Pakcik Atan tu, bapak sedara saya. Adik beradik dengan emak," balas Aliff sedikit terperanjat.

"Owh.. maknanye, kita sedara ek?" spontan saja ayat-ayat tu keluar dari mulut saya.

"Haaa?? Sedara kak Hani?? Wakakkaka.." Aliff tergelak-gelak, seakan-akan tak percaya.

Namun, waktu adik saya bertanya, serapat mana kenal dengan saya, jawapan Aliff betul-betul terkesan di hati saya,

"Kak Hani ni, dah macam kakak sendiri."

Sebelum kami berpisah, Aliff memperkenalkan kami kepada ahli keluarganya. Paling best saat berita ini diberitahu kepada Pak Atan sendiri. Seronok sungguh beliau. Kecil sungguh dunia. Tak sangka kami bersaudara rupanya.:D

Moral of the story, jangan la buat jahat kat sapa-sapa. Mana tahu, satu hari nanti, orang tu rupanya bersaudara dengan kita. Jadi besan kita ke, ipar-duai kita ker, menantu kita ker. Kalau diorang tak ampun, kan susah mau cerita. Semua tu, Allah lebih mengetahui.

Kalau ada yang bertikai, selesaikan dengan baik. Bukan buat cerita bohong and fitnah sana-sini, tambahkan lagi konflik yang belum selesai, semata-mata nak jaga nama baik masing-masing. Pleaselah.. No one is perfect. Semua orang pun buat salah, buat silap. Islam dah tunjukkan jalan penyelesaian terbaik. Buatlah ikut syariat, mudah-mudahan kita semua terselamat di dunia dan akhirat. Aminn..

By Kak Hani : http://nurhanisalwa.blogspot.com/

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails